Buat Malaikat Ku

March 27, 2009


ANAK

Dan seorang perempuan yang menggendong bayi
dalam dakapan dadanya berkata, Bicaralah pada kami perihal Anak.

Dan dia berkata:
Anak-anakmu bukanlah anak-anakmu
Mereka adalah anak-anak kehidupan yang rindu akan dirinya sendiri
Mereka dilahirkan melalui engkau tapi bukan darimu
Meskipun mereka ada bersamamu tapi mereka bukan milikmu

Pada mereka engkau dapat memberikan cintamu, tapi bukan fikiranmu
Kerana mereka memiliki fikiran mereka sendiri
Engkau bisa merumahkan tubuh-tubuh mereka, tapi bukan jiwa mereka
Kerana jiwa-jiwa itu tinggal di rumah hari esok, yang tak pernah
dapat engkau kunjungi meskipun dalam mimpi
Engkau bisa menjadi seperti mereka, tapi jangan cuba menjadikan
mereka sepertimu
Kerana hidup tidak berjalan mundur dan tidak pula berada di masa
lalu

Engkau adalah busur-busur tempat anakmu menjadi anak-anak panah yang
hidup diluncurkan
Sang pemanah telah membidik arah keabadian, dan ia merenggangkanmu
dengan kekuatannya, sehingga anak-anak panah itu dapat meluncur
dengan cepat dan jauh.
Jadikanlah tarikan tangan sang pemanah itu sebagai kegembiraan
Sebab ketika ia mencintai anak-anak panah yang terbang, maka ia juga
mencintai busur teguh yang telah meluncurkannya dengan sepenuh
kekuatan.

(Dari ‘Cinta,
Keindahan, Kesunyian’)



PENYAIR

Dia adalah
rantai penghubung
Antara dunia ini dan dunia akan datang
Kolam air manis buat jiwa-jiwa yang kehausan,
Dia adalah sebatang pohon tertanam
Di lembah sungai keindahan
Memikul bebuah ranum
Bagi hati lapar yang mencari.

Dia adalah seekor burung ‘nightingale’
Menyejukkan jiwa yang dalam kedukaan
Menaikkan semangat dengan alunan melodi indahnya

Dia adalah
sepotong awan putih di langit cerah
Naik dan mengembang memenuhi angkasa.
Kemudian mencurahkan kurnianya di atas padang kehidupan. Membuka
kelopak mereka bagi menerima cahaya.

Dia
adalah malaikat diutus Yang Maha Kuasa mengajarkan Kalam Ilahi.
Seberkas cahaya gemilang tak kunjung padam.
Tak terliput gelap malam
Tak tergoyah oleh angin kencang
Ishtar, dewi cinta,
meminyakinya dengan kasih sayang
Dan, nyanyian Apollo menjadi cahayanya.

Dia adalah manusia yang selalu bersendirian,
hidup serba sederhana dan berhati suci
Dia duduk di pangkuan alam mencari inspirasi ilham
Dan berjaga di keheningan malam,
Menantikan turunnya ruh

Dia adalah si
tukang jahit yang menjahit benih hatinya di ladang kasih sayang
dan kemanusiaan menyuburkannya

Inilah penyair yang dipinggirkan oleh manusia
pada zamannya,
Dan hanya dikenali sesudah jasad ditinggalkan
Dunia pun mengucapkan selamat tinggal dan kembali ia pada Ilahi

Inilah penyair yang tak meminta apa-apa
dari manusia kecuali seulas senyuman
Inilah penyair yang penuh semangat dan memenuhi
cakerawala dengan kata-kata indah
Namun manusia tetap menafikan kewujudan keindahannya

Sampai bila
manusia terus terlena?
Sampai bila manusia menyanjung penguasa yang
meraih kehebatan dgn mengambil kesempatan??
Sampai bila manusia mengabaikan mereka  yang boleh memperlihatkan
keindahan pada jiwa-jiwa mereka
Simbol cinta dan kedamaian?

Sampai bila
manusia hanya akan menyanjung jasa  org yang sudah tiada?
dan melupakan si hidup yg dikelilingi penderitaan
yang menghambakan hidup mereka seperti lilin menyala
bagi menunjukkan jalan yang benar bagi orang yang lupa

Dan oh para penyair,
Kalian adalah kehidupan dalam  kehidupan ini:
Telah engkau tundukkan abad demi abad termasuk tirainya.

Penyair..
Suatu hari kau akan merajai hati-hati manusia
Dan, kerana itu kerajaanmu adalah abadi.


Penyair..periksalah mahkota berdurimu..kau akan menemui kelembutan
di sebalik jambangan bunga-bunga Laurel…

(Dari ‘Dam’ah
Wa Ibtisamah’ -Setitis Air Mata Seulas Senyuman)

:+: Kahlil Gibran :+:

MIMPI

Kala malam datang dan rasa kantuk
membentangkan selimutnya di wajah bumi, aku bangun dan berjalan ke
laut, “Laut tidak pernah tidur, dan dalam keterjagaannya itu laut
menjadi penghibur bagi jiwa yang terjaga.”,

Ketika aku sampai di pantai, kabus dari gunung menjuntaikan kakinya
seperti selembar jilbab yang menghiasi wajah seorang gadis. Aku
melihat ombak yang berdeburan. Aku mendengar puji-pujiannya kepada
Tuhan dan bermeditasi di atas kekuatan abadi yang tersembunyi di
dalam ombak-ombak itu – kekuatan yang lari bersama angin, mendaki
gunung, tersenyum lewat bibir sang mawar dan menyanyi dengan desiran
air yang mengalir di parit-parit.

Lalu aku melihat tiga Putera Kegelapan duduk di atas sebongkah batu.
Aku menghampirinya seolah-olah ada kekuatan yang menarikku tanpa aku
dapat melawannya.

Aku berhenti beberapa langkah dari Putera Kegelapan itu seakan-akan
ada tenaga magis yang menahanku. Saat itu, salah satunya berdiri dan
dengan suara yang seolah berasal dari dalam laut ia berkata:
“Hidup tanpa cinta ibarat pohon yang tidak berbunga dan berbuah. Dan
cinta tanpa keindahan seperti bunga tanpa aroma semerbak dan seperti
buah tanpa biji. Hidup, cinta dan keindahan adalah tiga dalam satu,
yang tidak dapat dipisahkan ataupun diubah.”

Putera kedua berkata dengan suara bergema seperti air terjun,”Hidup
tanpa berjuang seperti empat musim yang kehilangan musim bunganya.
Dan perjuangan tanpa hak seperti padang pasir yang tandus. Hidup,
perjuangan dan hak adalah tiga dalam satu yang tidak dapat
dipisahkan ataupun diubah.”

Kemudian Putera ketiga membuka mulutnya seperti dentuman halilintar
:

“Hidup tanpa kebebasan seperti tubuh tanpa jiwa, dan kebebasan tanpa
akal seperti roh yang kebingungan. Hidup, kebebasan dan akal adalah
tiga dalam satu, abadi dan tidak pernah sirna.”
Selanjutnya ketiga-tiganya berdiri dan berkata dengan suara yang
menggerunkan sekali:

‘Itulah anak-anak cinta,
Buah dari perjuangan,
Akibat dari kebebasan,
Tiga manifestasi Tuhan,
Dan Tuhan adalah ungkapan
dari alam yang bijaksana.’

Saat itu diam melangut, hanya gemersik sayap-sayap yang tak nampak
dan getaran tubuh-tubuh halus yang terus-menerus.

Aku menutup mata dan mendengar gema yang baru saja berlalu. Ketika
aku membuka mataku, aku tidak lagi melihat Putera-Putera Kegelapan
itu, hanya laut yang dipeluk halimunan. Aku duduk, tidak memandang
apa-apa pun kecuali asap dupa yang menggulung ke syurga.

KEHIDUPAN

Engkau dibisiki bahawa hidup adalah kegelapan
Dan dengan penuh ketakutan
Engkau sebarkan apa yang telah dituturkan padamu
penuh kebimbangan

Kuwartakan padamu bahawa hidup adalah kegelapan
jika tidak diselimuti oleh kehendak
Dan segala kehendak akan buta bila tidak diselimuti pengetahuan
Dan segala macam pengetahuan akan kosong
bila tidak diiringi kerja
Dan segala kerja hanyalah kehampaan
kecuali disertai cinta

Maka bila engkau bekerja dengan cinta
Engkau sesungguhnya tengah menambatkan dirimu
Dengan wujudnya kamu, wujud manusia lain
Dan wujud Tuhan.

:+: Khalil Gibran :+:

KASIH
SAYANG DAN PERSAMAAN


Sahabatku yang papa, jika engkau
mengetahui, bahawa Kemiskinan yang membuatmu sengsara itu mampu
menjelaskan pengetahuan tentang Keadilan dan pengertian tentang
Kehidupan, maka engkau pasti berpuas hati dengan nasibmu.

Kusebut
pengetahuan tentang Keadilan : Kerana orang kaya terlalu sibuk
mengumpul harta utk mencari pengetahuan. Dan kusebut pengertian
tentang Kehidupan : Kerana orang yang kuat terlalu berhasrat
mengejar kekuatan dan keagungan bagi menempuh jalan kebenaran.

Bergembiralah, sahabatku yang papa, kerana engkau merupakan
penyambung lidah Keadilan dan Kitab tentang Kehidupan. Tenanglah,
kerana engkau merupakan sumber kebajikan bagi mereka yang memerintah
terhadapmu, dan tiang kejujuran bagi mereka yang membimbingmu.

Jika engkau menyedari, sahabatku yang papa, bahawa malang yang
menimpamu dalam hidup merupakan kekuatan yang menerangi hatimu, dan
membangkitkan jiwamu dari ceruk ejekan ke singgahsana kehormatan,
maka engkau akan merasa berpuas hati kerana pengalamanmu, dan engkau
akan memandangnya sebagai pembimbing, serta membuatmu bijaksana.

Kehidupan ialah suatu rantai yang tersusun oleh banyak mata rantai
yang berlainan. Duka merupakan salah satu mata rantai emas antara
penyerahan terhadap masa kini dan harapan  masa depan. Antara tidur
dan jaga, di luar fajar merekah.

Sahabatku
yang papa, Kemiskinan menyalakan api
keagungan jiwa, sedangkan kemewahan memperlihatkan keburukannya.
Duka melembutkan perasaan, dan Suka mengubati hati yang luka. Bila
Duka dan kemelaratan dihilangkan, jiwa manusia akan menjadi batu
tulis yang kosong, hanya memperlihatkan kemewahan dan kerakusan.

Ingatlah, bahawa keimanan itu adalah peribadi sejati Manusia. Tidak
dapat ditukar dengan emas; tidak dapat dikumpul seperti harta
kekayaan. Mereka yang mewah sering meminggirkan keimananan, dan
mendakap erat emasnya.

Orang muda sekarang jangan sampai meninggalkan Keimananmu, dan hanya
mengejar kepuasan diri dan kesenangan semata.  Orang-orang papa yang
kusayangi, saat bersama isteri dan anak sekembalinya dari ladang
merupakan waktu yang paling mesra bagi keluarga, sebagai lambang
kebahagiaan bagi takdir angkatan yang akan datang. Tapi hidup orang
yang senang bermewah-mewahan dan mengumpul emas, pada hakikatnya
seperti hidup cacing di dalam kuburan. Itu menandakan ketakutan.

Air mata yang kutangiskan, wahai sahabatku yang papa, lebih murni
daripada tawa ria orang yang ingin melupakannya, dan lebih manis
daripada ejekan seorang pencemuh. Air mata ini membersihkan hati dan
kuman benci, dan mengajar manusia ikut merasakan pedihnya hati yang
patah.

Benih yang kautaburkan bagi si kaya, dan akan kau tuai nanti, akan
kembali pada sumbernya, sesuai dengan Hukum Alam. Dan dukacita yang
kausandang, akan dikembalikan menjadi sukacita oleh kehendak Syurga.
Dan angkatan mendatang akan mempelajari Dukacita dan Kemelaratan
sebagai pelajaran tentang Kasih Sayang dan Persamaan.

(Dari ‘Suara
Sang Guru’)


PERSAHABATAN

Dan seorang remaja berkata, Bicaralah pada
kami tentang Persahabatan.

Dan dia  menjawab:
Sahabat adalah keperluan jiwa, yang mesti dipenuhi.
Dialah ladang hati, yang kau taburi dengan kasih dan kau tuai dengan
penuh rasa terima kasih.
Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu.
Kerana kau menghampirinya saat hati lupa dan mencarinya saat jiwa
mahu kedamaian.

Bila dia berbicara, mengungkapkan fikirannya, kau tiada takut
membisikkan kata “Tidak” di kalbumu sendiri, pun tiada kau
menyembunyikan kata “Ya”.
Dan bilamana dia diam,hatimu berhenti dari mendengar hatinya; kerana
tanpa ungkapan kata, dalam  persahabatan, segala fikiran, hasrat,
dan keinginan dilahirkan bersama dan dikongsi, dengan kegembiraan
tiada terkirakan.
Di kala berpisah dengan sahabat, tiadalah kau berdukacita;
Kerana yang paling kau kasihi dalam dirinya, mungkin kau nampak
lebih jelas dalam ketiadaannya, bagai sebuah gunung bagi seorang
pendaki, nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya
roh kejiwaan.
Kerana cinta yang mencari sesuatu di luar jangkauan misterinya,
bukanlah cinta , tetapi sebuah jala yang ditebarkan: hanya menangkap
yang tiada diharapkan.

Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu.
Jika dia harus tahu musim surutmu, biarlah dia mengenali pula musim
pasangmu.
Gerangan apa sahabat itu jika  kau sentiasa mencarinya, untuk
sekadar bersama dalam membunuh waktu?
Carilah ia untuk bersama menghidupkan sang waktu!
Kerana dialah yang bisa mengisi kekuranganmu, bukan mengisi
kekosonganmu.
Dan dalam manisnya persahabatan, biarkanlah ada tawa ria dan
berkongsi kegembiraan..
Kerana dalam titisan kecil embun pagi, hati manusia menemui fajar
dan ghairah segar kehidupan.

DUA
KEINGINAN

Di keheningan malam, Sang Maut turun atas
hadrat Tuhan menuju ke bumi. Ia terbang melayang-layang di atas
sebuah kota dan mengamati seluruh penghuni dengan tatapan matanya.
Ia menyaksikan jiwa-jiwa yang melayang-layang dengan sayap-sayap
mereka, dan orang-orang yang terlena di dalam kekuasaan Sang Lelap.

Ketika rembulan tersungkur di kaki langit, dan kota itu berubah
warna menjadi hitam kepekatan, Sang Maut berjalan dengan langkah
tenang di celah-celah kediaman – berhati-hati tidak menyentuh
apa-apa pun – sehingga tiba di sebuah istana. Ia masuk melalui pagar
besi berpaku tanpa sebarang halangan dan berdiri di sisi sebuah
ranjang , dan tika ia  menyentuh dahi  si lena, lelaki itu membuka
kelopak matanya dan memandang dengan penuh ketakutan.

Melihat bayangan Sang Maut di hadapannya, dia menjerit dengan suara
ketakutan bercampur aduk kemarahan, “Pergilah kau dariku, mimpi yang
mengerikan! Pergilah engkau makhluk jahat! Siapakah engkau ini? Dan
bagaimana mungkin kau memasuki istana ini? Apa yang kau inginkan?
Tinggalkan rumah ini dengan segera! Ingatlah, akulah tuan rumah ini.
Nyahlah kau, kalau tidak, kupanggil para hamba suruhanku dan para
pengawalku  untuk mencincangmu menjadi kepingan!”

Kemudian Maut berkata dengan suara lembut, tapi sangat menakutkan, “Akulah
kematian, berdiri dan tunduklah padaku.”

Dan si lelaki  itu menjawab, “Apa yang kau inginkan dariku sekarang,
dan benda apa yang kau cari? Kenapa kau datang ketika urusanku belum
selesai? Apa yang kau inginkan dari orang kaya berkuasa seperti aku?
Pergilah sana, carilah orang-orang yang lemah, dan ambillah dia! Aku
ngeri melihat taring-taringmu yang berdarah dan wajahmu yang bengis,
dan mataku sakit menatap sayap-sayapmu yang menjijikkan dan tubuhmu
yang meloyakan.”

Namun selepas tersedar, dia menambah dengan ketakutan, “Tidak, tidak,
Maut yang pengampun, jangan pedulikan apa yang telah kukatakan,
kerana rasa takut membuat diriku mengucapkan kata-kata yang
sesungguhnya terlarang. Maka ambillah longgokan emasku semahumu atau
nyawa salah seorang dari hamba-hambaku, dan tinggalkanlah diriku…
Aku masih mempunyai urusan kehidupan yang belum selesai dan
berhutang emas dengan orang. Di atas laut aku memiliki kapal yang
belum kembali ke pelabuhan, permintaanku..jangan ambil nyawaku…
Ambillah olehmu barang yang kau inginkan dan tinggalkanlah daku. Aku
punya perempuan simpanan yang  luarbiasa cantiknya untuk kau pilih,
Kematian. Dengarlah lagi : Aku punya seorang putera tunggal yang
kusayangi, dialah sumber kegembiraan hidupku. Kutawarkan dia juga
sebagai galang ganti, tapi nyawaku jangan kau cabut dan tinggalkan
diriku sendirian.”

Sang Maut itu mengeruh,”Engkau tidak kaya tapi orang miskin yang tak
sedar diri.”  Kemudian Maut mengambil tangan orang hina itu,
mencabut nyawanya, dan memberikannya kepada para malaikat di langit
untuk menghukumnya.

Dan Maut berjalan perlahan di antara setinggan orang-orang miskin
hingga ia mencapai rumah paling daif yang ia temukan. Ia masuk dan
mendekati ranjang di mana tidur seorang pemuda dengan kelelapan yang
damai. Maut menyentuh matanya, anak muda itu pun terjaga. Dan ketika
melihat Sang Maut berdiri di sampingnya, ia berkata dengan suara
penuh cinta dan harapan, “Aku di sini, wahai Sang Maut yang cantik.
Sambutlah rohku, kerana kaulah harapan impianku. Peluklah diriku,
kekasih jiwaku, kerana kau sangat penyayang dan tak kan meninggalkan
diriku di sini. Kaulah utusan Ilahi, kaulah tangan kanan kebenaran.
Bawalah daku pada Ilahi. Jangan tinggalkan daku di sini.”

“Aku telah memanggil dan merayumu berulang kali, namun kau tak jua
datang. Tapi kini kau telah mendengar suaraku, kerana itu jangan
kecewakan cintaku dengan menjauhi diri. Peluklah rohku, Sang Maut
yang dikasihi.”

Kemudian Sang Maut meletakkan jari-jari lembutnya ke atas bibir yang
bergetar itu, mencabut nyawanya, dan menaruh roh itu di bawah
perlindungan sayap-sayapnya.

Ketika ia naik kembali ke langit, Maut menoleh ke belakang — ke
dunia – dan dalam bisikan amaran ia berkata, “Hanya mereka  di dunia
yang  mencari Keabadianlah yang sampai ke Keabadian itu.”

(Dari ‘Dam’ah
Wa Ibtisamah’ -Setitis Air Mata Seulas Senyuman)

ALAM &
MANUSIA

Aku
mendengar anak sungai merintih bagai seorang janda yang menangis
meratapi kematian anaknya dan aku kemudian bertanya, “Mengapa engkau
menangis, sungaiku yang jernih?’ Dan sungai itu menjawab, ‘Sebab aku
dipaksa mengalir ke kota tempat Manusia merendahkan dan
mensia-siakan diriku dan menjadikanku minuman-minuman keras dan
mereka memperalatkanku bagai pembersih sampah, meracuni kemurnianku
dan mengubah sifat-sifatku yang baik menjadi sifat-sifat buruk.”

Dan aku
mendengar burung-burung menangis, dan aku bertanya, “Mengapa engkau
menangis, burung-burungku yang cantik?”

Dan
salah satu dari burung itu terbang mendekatiku, dan hinggap di
hujung sebuah cabang pohon dan berkata, “Anak-anak Adam akan segera
datang di ladang ini dengan membawa senjata-senjata pembunuh dan
menyerang kami seolah-olah kami adalah musuhnya. Kami sekarang
terpisah di antara satu sama yang lain, sebab kami tidak tahu siapa
di antara kami yang bisa selamat dari kejahatan Manusia. Ajal
memburu kami ke mana pun kami pergi.”

Kini, matahari terbit dari balik puncak pergunungan, dan menyinari
puncak-puncak pepohonan dengan rona mahkota. Kupandangi keindahan
ini dan aku bertanya kepada diriku sendiri, ‘Mengapa Manusia mesti
menghancurkan segala karya yang telah diciptakan oleh alam?’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: